” Eh, yg menjual tahu gekrot di Bogor di mana ya? lagi kepingin nih gue ,” kata Riyan a.k.a Kiting.

” Ih, ini kok sambelnya serupa sambel tahu gejrot sih ,” seru Ika.

Itulah cuplikan dialog yg aku dengar hri ini. Dua orang di ruangan yg tidak serupa sama-sama ngomongin tahu gejrot. Entah mereka ngomong gitu sengaja kasih sinyal utk aku atau tidak sengaja melalui depan rumahmu & tidak bermaksud apa. abisnya tiap-tiap aku balik ke Cirebon seluruhnya orang minta aku bawain tahu gejrot. Aku sih mau-mau aja bawain mereka tahu gejrot, namun sejujurnya yg menciptakan aku enggan bawa tahu gejrot itu ya aku enggan nenteng-nenteng tahu gejrot naik-turun angkot. yaaa you know-lah Baranang Siang-Dramaga jauhnya minta di timpuk.

Gara-gara Kiting sama Ika ngomongin tahu gejrot, aku menjadi kangen makan tahu gejrot. Untung aja mudik kemaren aku pernah makan satu bungkus tahu gejrot. Utk aku tahu gejrot itu enaaak banget. khas gitu tahunya. Beda sama tahu-tahu lainnya. Lebih-lebih tahu gejrot yg bener-bener dari area asalnya.

Fyi nih, tahu gejrot itu makanan khas Cirebon tepatnya di daerah Ciledug. & rumah aku mampu di bilang deket dari Ciledug, lokasi asalnya si tahu gejrot ini. Dikarenakan tahu gejrot ini salah satu camilan favorite aku & aku orang Cirebon original, tentunya aku tau persis rasa tahu gejrot yg original. Ori di sini dalam arti rasa tahu gejrotnya bener-bener serasi dgn area asalnya.

Yang Merupakan seseorang rantauan di kota bernama bogor, aku kadang-kadang kangen banget makan tahu gejrot. Kebanyakan kalo di rumah aku beli tahu gejrot di bapak-bapak yg keliling melalui depan rumah. Bpk ini udah jualan tahu gejrot dari thn 1970an. udah lama bangeet. namun rasa tahu gejrotnya dari jamannya aku masihlah piyik sampe aku sebesar ini gak sempat beralih. Saking kangennya makan tahu gejrot, aku sempat beli tahu gejrot yg ada di shocking market Bara. Satu kata sih utk tahu gejrotnya. ANEH. Selagi hidup di Cirebon aku gak sempat liat ada tahu gejrot kuahnya di campur kacang. Aku gak ngerti sih mengapa abang yg jualannya pake kata-kata “Tahu Gejrot Cirebon” padahal di Cirebon sendiri tahu gejrotnya gak gitu rasanya. Tidak Cuma kuah anehnya itu, tahu yg di pake serta beda banget sama tahu gejrot di Cirebon. Atuhlah yg jangan sampai bawa-bawa khas Cirebon apabila emang beda sama yg ori. Pake kata-kata “Tahu Gejrot a La Gue” kek atau “Tahu Gejrot dgn Kuah Kacang” kek. Yaa pokoknya janganlah bawa nama daerah aku lah. Oh iya aku pula sempat nemuin tahu gejrot yg lebih aneh lagi di Bogor, tahu gejrot yg di campur belimbing wuluh. Tau kan belimbing wuluh? itu loh yg asemnya mampu bikin kita mules-mules. Hasilnya aku batal beli deh. Gak kesukaan.

Dari dua penemuan tahu gejrot ANEH ini sanggup aku simpulkan bahwa pedagang di Bogor itu teramat inovatif. Boleh sih berinovasi tetapi ya jangan sampai bawa-bawa khas cirebon pula kali. Aku rada tak terima.

Advertisements